Home / Berita Terkini / Ini Penyebab Produksi Padi di ‘Lumbung Pangan’ Manggarai Menurun
Area sawah Lembor, Kecamatan Lembor, Manggarai Barat

Ini Penyebab Produksi Padi di ‘Lumbung Pangan’ Manggarai Menurun

Labuan Bajo,Vox NTT-Sejumlah petani di Lembor, Kecamatan Lembor, Kabupaten Manggarai Barat (Mabar) mengeluhkan hasil panen padi mereka yang menurun drastis selama tahun 2017.

Hal ini disebabkan oleh kelangkaan pupuk dan hama yang menyerang tanaman padi saat mulai berbuah.

Kepala Desa Daleng, Alfonsius Harto kepada VoxNtt.com, Kamis (4/5/2017) mengatakan hasil panen pada tahun sebelumnya  rata-rata mencapai 2 ton atau 40 karung bagi petani yang memiliki luas lahan sebesar 1 Ha.

Namun pada tahun 2017 para petani hanya memperoleh hasil 20 karung atau penurunan mencapai 50 %.

Diakuinya, penyebab turunnya hasil panen ini di area yang biasa dikenal dengan sebutan lumbung padi Manggarai ini disebabkan oleh kelangkaan pupuk dan hama yang menyerang padi saat mulai berbuah.

“Saat petani di Lembor butuh pupuk MPK dan Urea, pupuk itu tidak ada, pupuk baru tiba di tangan petani setelah pupuk tidak dibutuhkan lagi” tutur Harto.

Selain itu, kata dia, turunnya hasil panen disebabkan harga obat pemberantas hama yang di jual di Lembor melambung tinggi.

Ia mencontohkan obat Virtako dan explore yang harganya mencapai Rp 150 Ribu sampai Rp 200 Ribu.

“Untuk membeli obat pengusir hama yang mahal itu, sangat berat bagi petani di Lembar,”kata Alfons.

Sementara itu seorang petani, Mikael Kaus mengatakan area sawah miliknya seluas 2 Ha di Munting, Desa Siru, Kecamatan Lembor, pada tahun 2016 lalu hasilnya mencapai 90 karung atau 4 ton lebih. Namun karena kelangkaan pupuk dan hama, hasil panen tahun 2017 hanya mencapai 43 karung atau turun 50 %.

“Pupuk MPK dan Urea tiba terlambat di Lembor. Saat pupuk itu dibutuhkan petani, pupuk sudah tidak ada. Saat tidak dibutuhkan, pupuk mulai beredar di tangan petani,”ungkap Kaus.

Penyuluh Pertanian Belum Kerja Maksimal

Mikael Kaus menuturkan salah satu penyebab turunnya hasil penen karena penyuluh pertanian di Lembor belum bekerja secara maksimal.

Seharusnya kata dia, para penyuluh harus terbuka bahwa penyebab turunnya hasil panen disebabkan oleh langkahnya pupuk.

Kinerja penyuluh pertanian ini juga disorot petani Lembor lain, Ari Paung. Ia menuturkan para penyuluh pertanian di Lembor belum maksimal mengurus persoalan petani di Lembor.

“Kita menginginkan agar peran penyuluh pertanian untuk serius menyelesaikan masalah dasar petani seperti kelangkaan pupuk dan hama,” harap Air Paung. (Gerasimos Satria).

Komentar

comments

VOX Share Button

Check Also

Kader Muda IPELMEN Diajak Berwirausaha

Kupang, Vox NTT- Ketua DPRD NTT Anwar Pua Geno mengajak kader muda Ikatan Pelajar Mahasiswa …