Tuesday , January 23 2018
Home / Berita Terkini / Ini Penjelasan Kadis Kesehatan Terkait Akreditasi Puskesmas di Sikka
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sikka, dr. Maria Bernadina S. Nenu, MPH. (Foto: Are)

Ini Penjelasan Kadis Kesehatan Terkait Akreditasi Puskesmas di Sikka

Maumere, Vox NTT – Sampai dengan tahun 2017 baru terdapat 2 puskesmas di Sikka yang terkakreditasi. Enam puskesmas lainnya akan menyusul dalam tahun ini.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sikka, dr. Maria Bernadina S. Nenu, MPH mengatakan, akreditasi tersebut merupakan program secara nasional yang baru mulai berjalan sejak 2014, dengan dikeluarkannya Permenkes Nomor 75 Tahun 2014 tentang Pusat Kesehatan Masyarakat.

“Bulan September ini sedang berlangsung penilaian oleh tim assessor. Minggu ini untuk Puskesmas Watubain dan Puskesmas Lekebai. Tahun depan 8 puskesmas akan ikut akreditasi,” terangnya kepada VoxNtt.Com di ruangan kerjanya, Rabu (13/9/2017).

Menurut Maria, akreditasi ini bertujuan untuk meningkatkan mutu pelayanan, serta keselamatan pasien. Selain itu, juga untuk menunjukkan, puskesmas telah melakukan pelayanan sesuai standar.

Baca: 23 Puskesmas di Sikka Belum Terakreditasi

Saat ini baru 7 puskesmas yang menurutnya memenuhi standar selain Nele dan Magepanda di antarnya Puskesmas Watubain, Lekebai, Kopeta, dan Wolomarang.  “Ini penilaian oleh lembaga independen yang ditunjuk oleh Kementerian Kesehatan,” ungkapnya.

Dirinya tidak membantah, bahwa sebagian besar puskesmas belum memiliki sertifikat. Begitu pula dengan Izin Mendirikan Bangunan.

Menurutnya, hal tersebut merupakan pekerjaan dari masa lampau yang harus dibereskan pihaknya pada masa sekarang.

“Dulu itu kan orang bangun saja, tanah juga dihibahkan saja sehigga sekarang kami bereskan. Tetapi kami senang karena bisa belajar bagaimana mewujudkan puskesmas yang sesuai dengan standar pelayanan dan regulasi,” tegasnya.

Terkait pembiayaan akreditasi Maria menyatakan pembiayaan tersebut bersumber dari APBN dan APBD. Pendampingan akreditasi dibiayai dari APBN dengan kode rekening sendiri.

Menurutnya, semua angaran tersebar di seluruh kegiatan. Pemenuhan syarat-syarat akreditasi sudah ada pada setiap kegiatan dinas. “Memang tentunya tidak cukup karena kita mau membenahi suatu rumah tangga itu kan butuh biaya besar,” kilahnya.

Saat ini Kabupaten Sikka terdapat 25 puskesmas. Tahun 2017 ini terdapat tambahan 2 puskesmas yakni Puskesmas Kewapante dan Puskesmas Feyondari. Dari segi ketenagaan menurutnya pihaknya masih kesulitan tenaga.

Baru 7 puskesmas yang unsur ketenagaannya memenuhi standar. Pihaknya pun pernah berupaya mengakses bantuan tenaga melalui Program Nusantara Sehat dengan menemui langsung pejabat terkait di Jakarta. Akan tetapi, Sikka dinyatakan tidak bisa menerima manfaat program tersebut karena bukan merupakan daerah tertinggal.

Meskipun demian, Maria mengatakan keterbatasan tenaga medis tersebut akan diatasi dengan bantuan tenaga medis Penugasan Khusus yang akan dikirim dari Kementerian Kesehatan dalam tahun ini juga. (Are De Peskim/VoN)

 

Komentar

comments

VOX Share Button

Check Also

Kades Alas Utara Dilaporkan ke Kejari Belu

Atambua, Vox NTT-Sejumlah warga Desa Alas Utara, Kecamatan Kobalima Timur, Kabupaten Malaka mendatangi Kejaksaan Negeri …