Warga sedang mengolah Ubi beracun (Ondo) untuk dijadikan bahan makanan

Mbay, Vox NTT-Musim kemarau yang memicu kekeringan kini terus meluas di Kabupaten Nagekeo.

Akibatnya,  warga Desa Alorawe Kecamatan Boawae mulai rawan pangan dan gagal panen.

Warga di desa tersebut saat ini terpaksa mengkonsumsi ubi beracun atau warga Mbay menyebutnya Ondo lantaran gagal panen.

“Akibat musim panas yang panjang sehinga kami saat ini sudah kehabisan stok pangan‎. Bapak wartawan lihat sendiri kondisi kami di sini kekeringan seperti sekarang. Kami mau harap apa kalau beras tidak ada. Ya satu-satunya jalan kami masuk hutan untuk cari ubi-ubian,” kata Warga Desa Alorawe Dusun 02, Melhior saat ditemui wartawan di Alorawe, baru-baru ini.

“Di mana sebagiannya kami makan saat ini dan yang lain untuk disimpan sebagai persediaan kami untuk musim hujan. Bapak juga sudah lihat kondisi kali yang ada dan untung saja belum hujan. Kalau sudah hujan akses putus total. Kami hanya di rumah mau jalan tidak bisa karena banjir. Terus kalau sudah begitu kami mau makan apa? Jadi satu-satunya ubi ini kami siap untuk musim hujan nanti,” tambah dia.

Melhior mengatakan, ubi Ondo merupakan salah satu ubi hutan yang beracun.

Sebelum mengonsumsinya membutuhkan pengolahan yang baik dan benar agar racunnya bisa hilang.

Agar ubi Ondo bisa dimakan dengan aman, harus diolah dengan penuh kesabaran dan memakan waktu beberapa hari.

“Sebelum kita konsumsi‎ terlebih dahulu harus kuliti dulu, lalu iris berbentuk lempeng. Setelah itu dijemur, jika telah kering harus direndam dan dicuci di air mengalir selama tiga malam. Lalu dijemur lagi hingga benar kering sampai bagian dalamnya. Dan kalau sudah kering baru dikonsumsi,” jelas Melhior.

Menurut dia, mengonsumsi ubi Ondo bukan hal baru, tetapi sudah merupakan budaya masyarakat setempat.

Kepala Desa Alorawe Donatus Baka membenarkan hal itu.

Menurutnya, di Desa Alorawe komoditi unggulan hanya jambu mede (jambu monyet).

Namun lantaran tahun ini mengalami kemarau panjang, jambu mede pun gagal panen. Sumber keuangan untuk membeli beras pun tersendat.

“Ya jalan satu-satunya sebagai cadangan makanan pengganti beras maka warga masuk hutan untuk mencari ubi-ubian,” ujarnya.

Sementara itu hingga berita ini diturunkan, VoxNtt.com belum berhasil mengonfirmasi pihak Pemkab Nagekeo terkait gagal panen tersebut.

Penulis: Arkadius Togo
Editor: Adrianus Aba

alterntif text