Home / Berita Terkini / Setelah Sebulan Ditangani Polisi, Kasus Kematian Bergita Nino Berbuntut Damai
Pihak keluarga sementara mengangkat peti yang berisi jenazah korban dugaan malpraktik RSUD TTU, almarhumah Bergita Nino melakukan otopsi (Foto: Eman Tabean/Vox NTT)

Setelah Sebulan Ditangani Polisi, Kasus Kematian Bergita Nino Berbuntut Damai

Kefamenanu,Vox NTT- Masih ingat dengan kasus kematian Bergita Nino? Alamarhumah diduga telah menjadi korban malpraktik saat menjalani perawatan medis pasca operasi caesar di RSUD TTU pada Jumat, 11 Mei 2018 lalu.

Pada 14 Mei lalu, keluarga ibu lima anak yang berasal Desa Fatusene Kecamatan Miomafo Timur itu melaporkan managemen RSUD TTU ke Polres TTU.

Keluarga menduga ada kelalaian dalam standar profesional oleh pihak rumah sakit.

Setelah sebulan sedang dalam penyelidikan Polisi, managemen RSUD TTU dan keluarga almarhumah Bergita Nino akhirnya dikabarkan telah berdamai.

Robertus Salu,SH, kuasa hukum keluarga Almarhumah Bergita Nino (Foto: Arsip Robert Salu)

Proses perdamaian dilakukan di rumah almarhumah Bergita di Desa Fatusene Kecamatan Miomafo Timur.

“Ia sudah berdamai, yang datang berdamai itu Ketua Ikatan Dokter Indonesia Kabupaten TTU dan Ikatan Dokter Kandungan,” jelas Robertus Salu selaku kuasa hukum keluarga almarhumah Bergita Nino saat dihubungi VoxNtt.com melalui telepon, Rabu(13/06/2018).

Robertus mengaku perdamaian tersebut sudah dilakukan secara adat.

Pihak RSUD TTU membawa satu botol sopi, sirih pinang, serta sejumlah uang.

“Saat damai saya tidak ada, sehingga tidak tahu jumlah uang berapa, tapi saya dapat informasi dari pihak keluarga kalau jumlah uang di amplop itu Rp 75 juta,” tutur alumnus Fakultas Hukum Undana Kupang tersebut.

Salu menjelaskan, sejak awal pihak keluarga hanya menginginkan adanya permohonan maaf dan itikad baik dari pihak RSUD TTU.

Setelah pihak RSUD TTU ingin meminta maaf, kata dia, pihaknya pun mencabut kembali laporannya di Polisi dan tidak melanjutkan proses hukum.

“Saat ini kita sementara proses untuk cabut laporan dan dalam waktu dekat kita sudah lakukan itu,” jelasnya.

Terpisah, Kasat Reskrim Polres TTU Iptu Nyoman Gede Arya saat dikonfirmasi VoxNtt.com melalui pesan WhatsApp-nya mengaku, hingga kini laporan Polisi terkait kasus dugaan malapraktik yang dialami almarhumah Bergita Nino belum dicabut.

Sehingga untuk saat ini, tuturnya, penanganan proses hukum masih tetap berlanjut.

“Saat ini proses hukum masih tetap berlanjut karena memang laporan Polisi belum dicabut,” tandasnya.

 

Penulis: Eman Tabean
Editor: Adrianus Aba

 

Baca Juga:

Komentar

comments

VOX Share Button

Check Also

Ruas Jalan Pau-Muwur Segera Dibangun

Ruteng, Vox NTT- Wilibrodus Kengkeng, anggota DPRD Manggarai mengatakan, ruas jalan Pau-Muwur di Kecamatan Rahong …