Labuan Bajo, Vox NTT-Seorang gadis berinisial AKW kelahiran Batang, Provinsi Jawa Tengah menjadi korban perdagangan manusia di Labuan Bajo, ibu kota Kabupaten Manggarai Barat, Provinsi NTT.

Korban dilaporkan melarikan diri dari tempat kerjanya di Labuan Bajo pagi tadi, Sabtu (28/10/2017) sekitar pukul 07.00 Wita.

Berdasarkan rilis yang terima VoxNtt.com dari Rumah Perlindungan Perempuan Labuan Bajo, gadis berumur 18 tahun ini direkrut oleh calo bernama Yoki asal Tangerang pada 19 Oktober 2017. Awalnya dia dijanjikan untuk bekerja sebagai pelayan restoran.

Namun sesampainya di Labuan Bajo, dirinya terkejut karena ternyata dirinya dipekerjakan di kafe Mawar Jingga sebagai pekerja seks komersial (PSK).

“Gadis ini terkejut dan menangis ketika dipekerjakan seperti ini. Pada dasarnya dia tidak mau bekerja seperti itu” ungkap Suster Yosephina, Koordinator Rumah Perlindungan Perempuan kepada VoxNtt.com melalui pesan WhatsApp.

Sr. Yosephina menjelaskan pagi tadi pukul 07.00 Wita, gadis kelahiran Batang, 15 Februari 1999 ini melarikan diri dari tempat kerjanya dan melaporkan kejadian itu ke Polres Manggarai Barat.

Saat ini, korban sudah diamankan di Kantor Rumah Perlindungan Perempuan Labuan Bajo sambil menunggu keberangkatannya ke kampung halaman di Batang.

“Gadis ini untuk sementara mencari perlindungan di rumah perlindungan perempuan. Dia begitu takut, cemas dan gelisah. Saat ini dia rindu untuk pulang ke kampung halamannya tapi sama sekali tidak punya biaya transportasi” ungkap koordinator JPIC SSPS Flores Bagian Barat ini.

Terpisah, Kasat Reskrim Polres Mabar, Iptu Dewa Ditya,S.Ik membenarkan adanya laporan korban. Ditya mengatakan korban melakukan pengaduan pagi tadi.

“Kita akan panggil sejumlah pihak  terkait untuk membongkar kasus ini” ungkap Ditya.

Kontributor: Gerasimo Satria

Editor: Irvan

alterntif text