Bupati Nagekeo, Yohanes Don Bosco Do

Mbay, Vox NTT-Bupati Nagekeo, Johanes Don Bosco Do membeberkan kondisi tiga desa di Kecamatan Aesesa Selatan. Ketiga desa tersebut, yakni Tenga Tiba, Rendu Wawo, dan Rendu Butowe.

Ia mengungkapkan hal itu saat melantik tiga kepala desa di Kecamatan Aesesa Selatan Kabupaten Nagekeo, Rabu (6/2/2019).

Ketiganya yakni; Kepala Desa Tenga Tiba Servasius Ame, Kades Rendu Wawo Theodorus Aru dan Kades Rendu Butowe Yeremias Lele.

Bupati Don dalam sambutannya mengatakan, keadaan keluarga di Desa Tenga Tiba antara lain; rumah tangga miskin sebanyak 228 kepala keluarga (KK), rumah tidak layak huni sebanyak 187 unit, rumah yang belum memiliki jamban sebanyak 7 unit, keluarga yang belum memiliki rumah sebanyak 7 KK.

Total dana yang harus dikelola di Desa Tenga Tiba sebanyak Rp 1.872.289.000. BumDes di Tenga Tiba, kata Bupati Don, belum ada.

Selanjutnya, Bupati Don membeberkan kondisi di Desa Rendu Wawo. Di sana, rumah tangga miskin sebanyak 100 KK, rumah tidak layak huni sebanyak 53 unit, dan jamban semua keluarga ada.

Sedangkan di Desa Rendu Butowe, rumah tangga miskin sebanyak 148 KK, rumah tidak layak huni sebanyak 50 unit, dan semua keluarga  memiliki jamban.

Bupati Don dalam kesempatannya tersebut juga mengajak kepada tiga kades yang dilantik agar sama-sama bekerja dengan terus menghitung hari.

“Untuk diketahui saya sudah bekerja 1 bulan 13 hari, sisa 58 bulan 17 hari,” ujarnya.

Ia menegaskan, para Kades harus memahami komoditi unggulan supaya dapat dikembangkan melalui BumDes. Hal ini terutama untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Kepada orang muda di tiga desa ini, Bupati Don mengajak untuk terlibat aktif dalam mengembangkan peternakan, perkebunan, pertanian dan perikanan untuk memeroleh modal usaha. Ia meminta anak muda tidak boleh takut dengan utang.

Penulis: Arkadius Togo
Editor: Ardy Abba