Direktur Utama BOPLBF, Shana Fatina saat Rakor di Aula Setda Manggarai Barat (Mabar), Kamis (06/02/2019) (Foto: Dok. Protokol dan komunikasi pimpinan Mabar)
alterntif text

Labuan Bajo, Vox NTT- Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo (BOPLBF) menggelar rapat koordinasi (Rakor) dengan sejumlah stakeholder di Aula Setda Manggarai Barat (Mabar), Kamis (06/02/2019).

Rakor kali ini untuk menindaklanjuti beberapa arahan Presiden Joko Widodo saat kunjungan kerja Juli 2019 lalu.

Selain itu, Rakor kali ini juga sekaligus untuk menginformasikan dan melaporkan berbagai hal yang sudah dilakukan BOPLBF sebagai impelementasi saat kunjungan pertama Presiden Joko Widodo.

Direktur Utama BOPLBF, Shana Fatina berharap, Rakor bersama seluruh jajaran Pemda menjadi stimulisator bagi terlaksananya percepatan pembangunan pariwisata di Labuan Bajo.

Sinergi keseluruhan perangkat daerah ini diyakini akan memberi kekuatan dan dorongan yang sangat besar untuk mewujudkan semua arahan Presiden Jokowi demi tercapainya cita-cita dan harapan Labuan Bajo sebagai destinasi super- premium.

Salah seorang peserta sedang menyampaikan pendapatnya saat Rakor di Aula Setda Manggarai Barat (Mabar), Kamis (06/02/2019) (Foto: Dok. Protokol dan komunikasi pimpinan Mabar)

“Tahun 2020 ini menjadi momentum berharga untuk pembangunan pariwisata Labuan Bajo yang tidak boleh kita lewatkan. Apalagi dengan perhatian dan dukungan pemerintah pusat yang begitu besar saat ini bagi Labuan Bajo harus kita respon dengan semangat membangun pariwisata berkelanjutan,” ungkap Shana saat ditemui VoxNtt.com, Kamis siang.

Ia pun memastikan 7 arahan Presiden Joko Widodo terimplementasi dengan baik di lapangan.

Baca Juga: Prahara Kapal Sang Menteri

Karena itu, peran koordinasi yang diemban BOPLBF akan makin dimaksimalkan dan diintensifkan melalui sinergi bersama segenap perangkat pemerintah daerah di Kabupaten Manggarai Barat, seperti yang dilakukan dalam Rakor kali ini.

“Rakor hari ini menjadi bukti bahwa sinergi seluruh perangkat daerah menjadi faktor penting dalam menunjang pembangunan terutama untuk mempercepat pembangunan pariwisata di Labuan Bajo. Semoga hari ini menjadi langkah bersama untuk makin memperkuat posisi Labuan Bajo sebagai destinasi pariwisata super- premium seperti harapan Presiden,” tegas Shana.

Data yang diperoleh VoxNtt.com, sepanjang tahun 2020 ini, BOPLBF telah menyusun program kerja.

Semua program yang didesain disesuaikan dengan arahan Presiden Joko Widodo dalam 2 kali kunjungan kerjanya ke Labuan Bajo, antara lain terkait penataan kawasan dan penguatan kapasitas SDM.

Penataan kawasan menjadi salah satu perhatian utama BOPLBF, seperti kawasan Kampung Air.

Rancang bangunannya melibatkan beberapa arsitek untuk melakukan penataan, sekaligus menyiapkan narasi budaya dan sejarah kota Labuan Bajo yang ke depannya diharapkan memberi warna dan alternatif wisata budaya dan sejarah Kota Labuan Bajo sendiri.

Maret hingga November 2020, BOPLBF bersinergi bersama Kemenparekraf dan Kemenkopukm akan fokus mempersiapkan SDM kepariwisataan melalui pelatihan dan pendampingan kepada sekitar 230 UKM yang ada di Labuan Bajo.

Selain melakukan pelatihan dan pendampingan, BOPLBF juga mencari peluang pasar bagi hasil produksi melalui sinergi dengan para stakeholder yang ada di Labuan Bajo.

Selain itu, BOPLBF sendiri telah melakukan koordinasi bersama Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) pada tanggal 22 Januari 2020 lalu.

Semua bersepakat ke depannya akan membangun kantor bersama guna memperkuat mitigasi bencana Labuan Bajo. Hal itu untuk menjamin keamanan para wisatawan yang datang berkunjung. Selain itu, penguatan mitigasi bencana ini juga memberi manfaat bagi masyarakat Labuan Bajo sendiri.

Penulis: Sello Jome
Editor: Ardy Abba